Selasa, 19 Desember 2017

Jenis Jenis Protokol Jaringan Pada VPN

Tags
Pada Kesempatan hari ini saya akan menjelaskan tentang Jenis Jenis Protokol Jaringan Pada VPN protokol merupakan jenis keamanan pada jaringan internet dalam melakukan kegiatan secara Online Mempertahankan keamanan data internal serta data klien atau pelanggan merupakan bagian penting dari operasi organisasi manapun Salah satu cara untuk melindungi data saat melewati antara lokasi internal dan remote adalah dengan menerapkan virtual private network (VPN). 

VPN telah ada sejak lama (lebih dari 20 tahun) dan telah digunakan dengan dua cara utama: melindungi data dari mesin induk ke lokasi pusat (client to network), atau melindungi data dari satu jaringan ke jaringan lain jaringan ke jaringan). Kedua jenis VPN telah diimplementasikan melalui Internet publik.

  • Pengertian Dari VPN

VPN (atau Virtual Private Network) adalah cara untuk membuat koneksi aman dari jaringan atau komputer. VPN menggunakan enkripsi yang kuat dan terbatas, akses data pribadi yang menjaga keamanan data dari pengguna lain dari jaringan yang mendasarinya yang seringkali bisa menjadi jaringan publik seperti Internet. VPN telah digunakan selama bertahun-tahun, namun mereka menjadi lebih kuat dalam beberapa tahun terakhir. Mereka lebih terjangkau dan juga jauh lebih cepat

Pada koneksi ini, paket yang dibangun dalam format protokol VPN tertentu dienkapsulasi dalam beberapa protokol dasar atau operator lainnya, kemudian dikirim antara klien VPN dan server, dan akhirnya dienkapsulasi di sisi penerima.Untuk VPN berbasis Internet, paket di salah satu dari beberapa protokol VPN dienkapsulasi dalam paket Protokol Internet (IP). Protokol VPN juga mendukung otentikasi dan enkripsi agar terowongan tetap aman.

  • Panjang Kunci Enkripsi dari Protokol

Cipher komputer modern adalah algoritma yang sangat kompleks. Bahkan dengan bantuan superkomputer, ini sangat sulit untuk retak, jika tidak mustahil untuk semua keperluan praktis. Cara paling kasar untuk mengukur kekuatan cipher adalah dengan kompleksitas algoritma yang digunakan untuk membuatnya.

Algoritma yang lebih kompleks, semakin sulit ciphernya memecahkan menggunakan serangan brute force. Serangan bentuk primitif ini juga dikenal sebagai pencarian kunci yang melelahkan. Ini pada dasarnya melibatkan mencoba setiap kombinasi angka yang mungkin sampai kunci yang benar ditemukan.
Baca juga : Promo Diskon VPN Premium
Seperti yang saya yakin kita semua tahu, komputer melakukan semua perhitungan dengan menggunakan bilangan biner: angka nol dan angka. Kompleksitas cipher bergantung pada ukuran kuncinya dalam bit - jumlah mentah yang dan nol yang diperlukan untuk mengekspresikan algoritmanya, di mana masing-masing nol atau satu diwakili oleh bit tunggal.

Jenis Jenis Protokol Jaringan Pada VPN 

Jenis Jenis Protokol Jaringan Pada VPN

Jenis Tunneling VPN
VPN mendukung dua jenis tunneling - bersifat sukarela dan wajib. Kedua jenis tunneling ini biasa digunakan.
Dalam tunneling sukarela, klien VPN mengelola penyiapan koneksi. Klien pertama kali membuat koneksi ke penyedia jaringan operator (ISP dalam kasus VPN Internet). Kemudian, aplikasi klien VPN membuat terowongan ke server VPN melalui koneksi langsung ini.
Baca juga : 5 Layanan VPN Premium Yang Bagus
Terowongan VPN wajib mengotentikasi klien dan mengaitkannya dengan server VPN tertentu dengan menggunakan logika yang terpasang pada perangkat broker. Perangkat jaringan ini kadang disebut VPN Front End Processor (FEP), Network Access Server (NAS) atau Point of Presence Server (POS). Terowongan wajib menyembunyikan rincian konektivitas server VPN dari klien VPN dan secara efektif mentransfer kontrol manajemen atas terowongan dari klien ke ISP.

Dua jenis VPN di atas didasarkan pada protokol keamanan VPN yang berbeda. Masing-masing protokol VPN ini menawarkan fitur dan tingkat keamanan yang berbeda, dan dijelaskan di bawah ini:

  •  Protokol Internet Security atau IPSec:

Protokol Internet Security atau IPSec digunakan untuk mengamankan komunikasi Internet melalui jaringan IP. IPSec mengamankan komunikasi Protokol Internet dengan mengautentikasi sesi dan mengenkripsi setiap paket data selama sambungan berlangsung.
Baca juga : Perbedaan VPN Gratis dan VPN Premium
IPSec beroperasi dalam dua mode, mode Transport dan mode Tunneling, untuk melindungi transfer data antara dua jaringan yang berbeda. Mode transport mengenkripsi pesan dalam paket data dan mode tunneling mengenkripsi keseluruhan paket data. IPSec juga bisa digunakan dengan protokol keamanan lainnya untuk meningkatkan sistem keamanan.

  • Protokol Tunneling Layer 2 (L2TP):

Protokol Tunneling L2TP atau Layer 2 adalah protokol tunneling yang biasanya digabungkan dengan protokol keamanan VPN lain seperti IPSec untuk menciptakan koneksi VPN yang sangat aman. L2TP menciptakan terowongan antara dua titik koneksi L2TP dan protokol IPSec mengenkripsi data dan menangani komunikasi yang aman antara terowongan.

  • Protokol Tunneling Point-to-Point (PPTP):

Protokol Tunneling PPTP atau Point-to-Point menciptakan terowongan dan merangkum paket data. Ini menggunakan Protokol Point-to-Point (PPP) untuk mengenkripsi data antar koneksi. PPTP adalah salah satu protokol VPN yang paling banyak digunakan dan telah digunakan sejak Windows 95. Selain Windows, PPTP juga didukung pada Mac dan Linux.

  • Secure Sockets Layer (SSL) dan Transport Layer Security (TLS):

SSL (Secure Sockets Layer) dan TLS (Transport Layer Security) membuat koneksi VPN dimana browser web bertindak sebagai klien dan akses pengguna terbatas pada aplikasi tertentu, bukan keseluruhan jaringan. Protokol SSL dan TLS paling sering digunakan oleh situs belanja online dan penyedia layanan. Browser web beralih ke SSL dengan mudah dan hampir tidak ada tindakan yang diperlukan dari pengguna, karena browser web terintegrasi dengan SSL dan TLS. Koneksi SSL memiliki https di awal URL, bukan http tapi akan menjadi https.

  • OpenVPN:

OpenVPN adalah VPN open source yang berguna untuk membuat koneksi Point-to-Point dan Site-to-Site. Ini menggunakan protokol keamanan khusus yang didasarkan pada protokol SSL dan TLS.dan merupakan protokol yang paling cepat dan aman untuk berinternetan

  • Secure Shell (SSH):

Secure Shell atau SSH menciptakan terowongan VPN yang digunakan untuk mentransfer data dan juga memastikan bahwa terowongan dienkripsi. Sambungan SSH dibuat oleh klien SSH dan data ditransfer dari port lokal ke server jauh melalui terowongan terenkripsi.

  • SSL dan TLS

SSL singkatan dari Secure Sockets Layer dan TLS adalah singkatan dari Transport Layer Security. Keduanya bekerja sebagai satu protokol. Keduanya digunakan untuk membangun koneksi VPN. Ini adalah koneksi VPN dimana browser web berfungsi sebagai klien dan akses pengguna dibatasi hanya untuk aplikasi tertentu, bukan keseluruhan jaringan. Protokol SSL dan TLS digunakan terutama oleh situs belanja online dan penyedia layanan. SSL dan TSL VPN memberi Anda sesi aman dari browser PC Anda ke server aplikasi. Ini karena browser web beralih ke SSL dengan mudah dan memerlukan praktis tidak ada tindakan dari pengguna. Web browser sudah terintegrasi dengan SSL dan TSL. Koneksi SSL memiliki https di awal URL, bukan http.

  • MPLS VPN

Multi-Protocol Label Switching atau MPLS VPN paling baik digunakan untuk jenis koneksi Site-to-Site. Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa MPLS adalah pilihan yang paling fleksibel dan mudah disesuaikan. MPLS adalah sumber berbasis standar yang digunakan untuk mempercepat distribusi paket jaringan melalui beberapa protokol. VPN MPLS adalah sistem yang merupakan ISP-tuned VPNs. VPN yang disetel ISP adalah bila dua atau lebih situs terhubung untuk membentuk VPN menggunakan ISP yang sama. Namun kerugian terbesar untuk menggunakan VPN MPLS adalah kenyataan bahwa jaringan tidak semudah memasang komparatif dengan VPN lainnya. Hal ini juga tidak mudah melakukan modifikasi. Oleh karena itu, VPN MPLS biasanya lebih mahal.

  • VPN hibrida

VPN hibrida menggabungkan keamanan protokol MPLS dan internet atau VPN berbasis IPsec. Meskipun kedua jenis VPN ini digunakan secara terpisah di berbagai situs. Namun dimungkinkan untuk menggunakan keduanya di situs yang sama. Ini akan dilakukan dengan maksud menggunakan VPN IPsec sebagai cadangan untuk VPN MPLS.
Baca juga : Cara Membuka Situs Yang Di blokir dengan VPN
VPN Hybrid digunakan oleh perusahaan terutama karena menggunakan MPLS untuk situs mereka tidak akan menjadi pilihan yang paling tepat untuk situs mereka. Ada banyak keuntungan yang dimiliki MPLS melalui koneksi internet publik, namun biayanya tinggi. Oleh karena itu menggunakan VPN hibrida memungkinkan Anda mengakses situs pusat melalui situs remote. Hibrida VPN secara keseluruhan mahal namun menawarkan fleksibilitas yang lebih besar.


Demikianlah Artikel tentang Jenis Jenis Protokol Jaringan Pada VPN . jika anda masih binggung atau belum jelas tentang artikel yang saya sampaikan anda bisa berkomentar di bawah.
jika artikel yang saya berikan bermanfaat dan berguna buat kamu. kamu juga boleh berbagi artikel saya ke semua teman kamu.Mohon memberikan Kritik dan Saran Seputar Artikel yang telah berikan, Supaya bisa menjadi lebih baik. Terima kasih atas kunjungan nya


Artikel Terkait

Silahkan berkomentar yang baik dan menarik sesuai dengan isi konten.
Komentar yang tidak diperbolehkan :

1. Berbau penghinaan SARA & PXXN
2. Komentar dengan Link hidup ( akan dianggap spam )
3. Komentar tidak nyambung dengan isi postingan
EmoticonEmoticon